Doa Mustajab Minta Rezeki Halal Dan Berkat - wannursyarifah

as-Sirah an-Nabawiyah

2018-03-17

Doa Mustajab Minta Rezeki Halal Dan Berkat

Doa Mustajab Minta Rezeki Halal Dan Berkat
Tahukah siapa yang menanggung rezeki seluruh makhluk dibumi?Allah s.w.t yang menanggung segalanya baik beriman atau tidak Allah tetap beri rezeki hingga sampai waktu ajal masing-masing.Adapun,rezeki itu Allah akan suburkan dengan sedekah-sedekah,zakat-zakat yang diberikan dan ditunaikan oleh hamba-hamba-Nya bagi membersihkan harta yang mereka perolehi.Itu adalah salah satu kunci suburnya rezeki yang berkat.Doa juga dapat melancarkan rezeki seseorang.


Faktor Penghalang Rezeki 



أَخْبَرَنَا سُفْيَانُ ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عِيسَى ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي الْجَعْدِ ، عَنْ ثَوْبَانَ , قَالَ : قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” إِنَّ الرَّجُلَ لَيُحْرَمُ الرِّزْقَ بِالذَّنْبِ يُصِيبُهُ ”


Telah mengkhabarkan kepada kami Sufyaan, dari ‘Abdullaah bin ‘Iisaa, dari ‘Abdullaah bin Abi Al-Ja’d, dari Tsaubaan, ia berkata, Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Sesungguhnya seseorang terhalangi rizkinya karena dosa-dosanya.”
[Az-Zuhd wa Ar-Raqaa’iq no. 76] dengan sanad hasan.



Doa Memohon Rezeki Diberkati Allah 

Bacalah doa ini


اللَّهُمَّ رَبَّ السَّمَوَاتِ وَرَبَّ الأَرْضِ وَرَبَّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ رَبَّنَا وَرَبَّ كُلِّ شَىْءٍ فَالِقَ الْحَبِّ وَالنَّوَى وَمُنْزِلَ التَّوْرَاةِ وَالإِنْجِيلِ وَالْفُرْقَانِ أَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّ كُلِّ شَىْءٍ أَنْتَ آخِذٌ بِنَاصِيَتِهِ اللَّهُمَّ أَنْتَ الأَوَّلُ فَلَيْسَ قَبْلَكَ شَىْءٌ وَأَنْتَ الآخِرُ فَلَيْسَ بَعْدَكَ شَىْءٌ وَأَنْتَ الظَّاهِرُ فَلَيْسَ فَوْقَكَ شَىْءٌ وَأَنْتَ الْبَاطِنُ فَلَيْسَ دُونَكَ شَىْءٌ اقْضِ عَنَّا الدَّيْنَ وَأَغْنِنَا مِنَ الْفَقْرِ

“Ya Allah, Rabb yang menguasai langit yang tujuh, Rabb yang menguasai ‘Arsy yang agung, Rabb kami dan Rabb segala sesuatu. Rabb yang membelah butir tumbuh-tumbuhan dan biji buah, Rabb yang menurunkan kitab Taurat, Injil dan Furqan (Al-Qur’an). Aku berlindung kepadaMu dari kejahatan segala sesuatu yang Engkau memegang ubun-ubunnya (semua makhluk atas kuasa Allah). Ya Allah, Engkau-lah yang awal, sebelum-Mu tidak ada sesuatu. Engkaulah yang terakhir, setelahMu tidak ada sesuatu. Engkau-lah yang lahir, tidak ada sesuatu di atasMu. Engkau-lah yang Batin, tidak ada sesuatu yang luput dari-Mu. Lunasilah utang kami dan berilah kami kekayaan (kecukupan) hingga terlepas dari kefakiran.” (HR. Muslim 2713)

Doa diatas dibaca saat hendak tidur.Dianjurkan memiring ke kanan.Lalu dibaca doa diatas.

Doa Memohon Kemuliaan Dari Allah


Adapun yang sering-sering penulis amalkan adalah salah satu doa mustajab amat baik sekiranya penulis kongsikan untuk keperluan pembaca.Dan sesungguhnya hamba-hamba-Nya amat perlu limpah kurniaan dari-Nya.

Bacalah

"Yaa Rabb sesungguhnya aku ini hina maka muliakanlah aku.Yaa Rabb sesungguhnya aku hina fakir maka kurniakanlah harta kekayaan yang Engkau berkati dan halalkan"

Dalam doa panjangnya seperti berikut,


ALLAAHUMMA INNII DHA'IIFUN FA QAWWINII WA INNII DZALIILUN FA A'IZZANII WA INII FAQIIRUN FA AGHNINII YAA ARHAMAR-ROHIMIIN
Ya allah, sesungguhnxa aku ini lemah, maka kuatkanlah aku,dan sesungguhnya aku ini hina,maka muliakanlah aku,sesungguhnya aku ini fakir, maka kayakanlah aku, wahai dzat yang paling penyayang.

Harta yang berkat amatlah penting selain halal.Paling penulis bimbang adalah penulis sudah mendapatkan harta yang halal tapi tidak diberkati kerana sebab-sebab.Usahlah melupakan orang-orang dibawah,barangkali harta yang dikurniakan adalah untuk anda dan mereka (iaitu didalam limpahan harta,ada milik mereka misalnya hak zakat).

Rajinkanlah diri memuji Allah dan kurangkan berbicara perkara lagha atau sia-sia.Makan makanan yang halal,berhentilah dari perbuatan maksiat kerana boleh jadi perbuatan maksiat itu menghalang rezeki dari singgah dan berkahnya rezeki itu ditarik oleh Allah s.w.t.


Dan sesudah itu berusaha dan bertawakal kepada Allah.Sebenarnya Allah mahu lihat hamba-Nya itu meminta-minta hanya kepada-Nya sahaja.

Makah di akhir tulisan,hayat pesan Rasulullah s.a.w ini,

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam juga mengajarkan prinsip ini kepada umatnya. Beliau bersabda,


أَيُّهَا النَّاسُ ، إِنَّ أَحَدَكُمْ لَنْ يَمُوتَ حَتَّى يَسْتَكْمِلَ رِزْقَهُ ، فَلا تَسْتَبْطِئُوا الرِّزْقَ ، اتَّقُوا اللَّهَ أَيُّهَا النَّاسُ ، وَأَجْمِلُوا فِي الطَّلَبِ ، خُذُوا مَا حَلَّ ، وَدَعُوا مَا حَرُمَ


“Wahai sekalian manusia, sesungguhnya kalian tidak akan mati sampai sempurna bahagian rezekinya, kerana itu, jangan kalian merasa rezeki kalian terhalang dan bertakwalah kepada Allah, wahai sekalian manusia. Carilah rezeki dengan baik, ambil yang halal dan tinggalkan yang haram.” (HR. Baihaqi 10185, dishahihkan Hakim dalam Al-Mustadrak 7924 dan disepakati Ad-Dzahabi)

Riwayat penuh semakna hadits diatas adalah,



حَدَّثَنِي أَبُو كُرَيْبٍ مُحَمَّدُ بْنُ الْعَلَاءِ حَدَّثَنَا أَبُو أُسَامَةَ حَدَّثَنَا فُضَيْلُ بْنُ مَرْزُوقٍ حَدَّثَنِي عَدِيُّ بْنُ ثَابِتٍ عَنْ أَبِي حَازِمٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّ اللَّهَ طَيِّبٌ لَا يَقْبَلُ إِلَّا طَيِّبًا وَإِنَّ اللَّهَ أَمَرَ الْمُؤْمِنِينَ بِمَا أَمَرَ بِهِ الْمُرْسَلِينَ فَقَالَ
{ يَا أَيُّهَا الرُّسُلُ كُلُوا مِنْ الطَّيِّبَاتِ وَاعْمَلُوا صَالِحًا إِنِّي بِمَا تَعْمَلُونَ عَلِيمٌ }
وَقَالَ
{ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُلُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُمْ }
ثُمَّ ذَكَرَ الرَّجُلَ يُطِيلُ السَّفَرَ أَشْعَثَ أَغْبَرَ يَمُدُّ يَدَيْهِ إِلَى السَّمَاءِ يَا رَبِّ يَا رَبِّ وَمَطْعَمُهُ حَرَامٌ وَمَشْرَبُهُ حَرَامٌ وَمَلْبَسُهُ حَرَامٌ وَغُذِيَ بِالْحَرَامِ فَأَنَّى يُسْتَجَابُ لِذَلِكَ



Telah menceritakan kepadaku Abu Kuraib Muhammad bin Al-‘Alaa’, telah menceritakan kepada kami Abu Usaamah, telah menceritakan kepada kami Fudhail bin Marzuuq, telah menceritakan kepadaku ‘Adiy bin Tsaabit, dari Abu Haazim, dari Abu Hurairah, ia berkata Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Wahai sekalian manusia, sesungguhnya Allah itu baik. Dia tidak akan menerima sesuatu melainkan yang baik pula. Dan sesungguhnya Allah telah memerintahkan kepada orang-orang mu’min seperti yang diperintahkanNya kepada para Rasul. Firman-Nya, ‘Wahai para Rasul! Makanlah makanan yang baik-baik (halal) dan kerjakanlah amal soleh. Sesungguhnya Aku Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.’ [Al-Mu’minuun : 51]. Dan Allah juga berfirman: ‘Wahai orang-orang yang beriman! Makanlah rezeki yang baik-baik yang telah kami rezekikan kepadamu.’ [Al-Baqarah : 172]” Kemudian Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam menceritakan tentang seorang lelaki yang telah lama berjalan kerana jauhnya jarak yang ditempuh sehingga rambutnya kusut, tidak teratur dan berdebu. Orang itu mengangkat tangannya ke langit seraya berdoa, “Wahai Tuhanku, wahai Tuhanku,” Padahal, makanannya dari barang yang haram, minumannya dari barang yang haram, pakaiannya dari barang yang haram dan diberi makan dengan makanan yang haram, maka bagaimanakah Allah akan memperkenankan doanya?.”[Sahih Muslim no. 1016, Kitab : Zakat, Bab : Penerimaan sedekah dari usaha yang baik]

Juga hayati Firman Allah s.w.t pada hakikatnya Allah mengetahui sebab-sebab rezeki seseorang,dimana tempat turunya,waktunya,dari siapa dan kepada siapa serta punca rezekinya dan lain-lain lagi,


نِ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ ثُمَّ تُوبُوا إِلَيْهِ يُمَتِّعْكُمْ مَتَاعًا حَسَنًا إِلَى أَجَلٍ مُسَمًّى وَيُؤْتِ كُلَّ ذِي فَضْلٍ فَضْلَهُ
Dan hendaklah kamu memohon ampun kepada Tuhanmu dan bertaubat kepada-Nya. (Jika kamu, mengerjakan yang demikian), niscaya Dia akan memberi kenikmatan yang baik (terus menerus) kepadamu sampai kepada waktu yang telah ditentukan dan Dia akan memberi kepada tiap-tiap orang yang mempunyai keutamaan (balasan) keutamaannya. [Surah Hud : 3].
Dan nasihat daripada sahabat Rasulullah s.a.w,
Ibnu ‘Abbaas berkata, “Allah tidak menerima shalat seseorang yang didalam perutnya terdapat sesuatu yang haram.” [Jaami’ul ‘Uluum wal Hikaam hal. 263]
Abu Dzar berkata, “Cukupkan do’amu bersama dengan keta’atan (kepada Allah), sebagaimana engkau cukupkan makananmu dengan garam.” [Al-Jawaab Al-Kaafii hal. 10-11]

No comments:

Post a Comment