Ngaji Quran | Surah ar-Rum Ayat 7 Dan Hadist - wannursyarifah

Ngaji Quran | Surah ar-Rum Ayat 7 Dan Hadist

Ngaji Quran | Surah ar-Rum Ayat 7 Dan Hadist

يَعْلَمُونَ ظَٰهِرًا مِّنَ ٱلْحَيَوٰةِ ٱلدُّنْيَا وَهُمْ عَنِ ٱلْءَاخِرَةِ هُمْ غَٰفِلُونَ (٧)

Mereka hanya mengetahui perkara yang zahir nyata dari kehidupan dunia sahaja, dan mereka tidak pernah ingat hendak mengambil tahu tentang hari akhirat.
(Ar-Ruum 30:7

Pada kali ini mengaji ayat al-Quran surah ar-Rum ayat 7,dan sedikit daripada hadist-hadist Rasulullah s.a.w.Ayat 7 dari ar-Rum menyebabkan mereka lupa dari mengingati akhirat.Disini apa yang menyebabkan mereka lupa akan hari akhirat ? saya mengambil hadist-hadist yang menyebabkan manusia leka dan lalai,salah satunya harta.

Rezeki haram lebih cepat dan mudah didapat.Iaitu mereka-mereka hanya memahami dan mengutamakan perhiasan duniawi yang tampak di mata mereka lalu berlumba-lumba mengejar dan mendapatkanya walau dengan cara dan jalan yang bathil (dan memanglah begitulah jalan mereka), sementara mereka melalaikan balasan kebaikan yang kekal abadi di akhirat.


sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berikut ini:



وَالله ِ لاَ الْفَقْرَ أَخْشَى عَلَيْكُمْ, وَلَكِنْ أَخْشَى عَلَيْكُمْ أَنْ تُبْسَطَ عَلَيْكُمُ الدُّنْيَا كَمَا بُسِطَتْ عَلَى مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ, فَتَنَافَسُوهَا كَمَا تَنَافَسُو وَتُهْلِكَكُمْ كَمَا أَهْلَكَتْهُمْ


Demi Allah, bukanlah kemiskinan yang aku takutkan (akan merusak agama) kalian, akan tetapi yang aku takutkan bagi kalian adalah jika (perhiasan) dunia dibentangkan (dijadikan berlimpah) bagi kalian sebagaimana (perhiasan) dunia dibentangkan bagi umat (terdahulu) sebelum kalian, maka kalian pun berlomba-lomba mengejar dunia sebagaimana mereka berlomba-lomba mengejarnya, sehingga (akibatnya) dunia (harta) itu membinasakan kalian sebagaimana dunia membinasakan mereka.[HR al-Bukhari no.2988 dan Muslim no.2961.]

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:



إِنَّ لِكُلِّ أُمَّةٍ فِتْنَةً, وَفِتْنَةُ أُمَّتِي الْمَالُ



Sesungguhnya pada setiap umat (kaum) ada fitnah (yang merosak/menyesatkan mereka) dan fitnah (pada) umatku adalah harta.

Maksudnya, menyibukkan diri dengan harta secara berlebihan adalah fitnah (yang merusak agama seseorang) karena harta dapat melalaikan pikiran manusia dari melaksanakan ketaatan kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dan membuatnya lupa kepada akhirat, sebagaimana firman-Nya:



إِنَّمَا أَمْوَالُكُمْ وَأَوْلَادُكُمْ فِتْنَةٌ ۚ وَاللَّهُ عِنْدَهُ أَجْرٌ عَظِيمٌ


Sesungguhnya hartamu dan anak-anakmu merupakan fitnah (bagimu), dan di sisi Allah-lah pahala yang besar. [at-Taghabun/64:15]{Lihat Faidhul Qadir 2/507}

Dan saya ingat memperkenalkan hadist yang tidak asing lagi dan masyur iaitu

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengingatkan hal ini dalam sabda beliau: “Seandainya seorang manusia memiliki dua lembah (yang penuh berisi) emas, maka dia pasti akan menginginkan lembah (harta) yang ketiga”HR. Al-Bukhari no 6075 dan Muslim no.116.

Hadist di atas tidak jauh beza dengan satu lagi riwayat lain (yang saya hafal didalam hadist ini cuma jumlah gunung emas dari satu kepada dua,banding di atas menyebutkan dua kepada tiga,namun diatas selari dengan yang saya hafal ini).Cuma bezanya adalah jika seorang manusia itu mendapatkan satu gunung emas,maka dia mahukan yang keduanya.Sebagaimana sabda Rasulullah s.a.w,



لَوْ أَنَّ لاِبْنِ آدَمَ وَادِيًا مِنْ ذَهَبٍ أَحَبَّ أَنْ يَكُونَ لَهُ وَادِيَانِ ، وَلَنْ يَمْلأَ فَاهُ إِلاَّ التُّرَابُ ، وَيَتُوبُ اللَّهُ عَلَى مَنْ تَابَ

“Seandainya seorang anak Adam memiliki satu lembah emas, tentu ia menginginkan dua lembah lainnya, dan sama sekai tidak akan memenuhi mulutnya (merasa puas) selain tanah (iaitu setelah mati) dan Allah menerima taubat orang-orang yang bertaubat.” (Muttafaqun ‘alaih. HR. Bukhari no. 6439 dan Muslim no. 1048)

Dan satu hadist lagi 

عَنْ عَبَّاسِ بْنِ سَهْلِ بْنِ سَعْدٍ قَالَ سَمِعْتُ ابْنَ الزُّبَيْرِ عَلَى الْمِنْبَرِ بِمَكَّةَ فِى خُطْبَتِهِ يَقُولُ يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّ النَّبِىَّ – صلى الله عليه وسلم – كَانَ يَقُولُ « لَوْ أَنَّ ابْنَ آدَمَ أُعْطِىَ وَادِيًا مَلأً مِنْ ذَهَبٍ أَحَبَّ إِلَيْهِ ثَانِيًا ، وَلَوْ أُعْطِىَ ثَانِيًا أَحَبَّ إِلَيْهِ ثَالِثًا ، وَلاَ يَسُدُّ جَوْفَ ابْنِ آدَمَ إِلاَّ التُّرَابُ ، وَيَتُوبُ اللَّهُ عَلَى مَنْ تَابَ

Dari Ibnu ‘Abbas bin Sahl bin Sa’ad, ia berkata bahwa ia pernah mendengar Ibnu Az Zubair berkata di Makkah di atas mimbar saat khutbah, “Wahai sekalian manusia, sesungguhnya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: Seandainya manusia diberi satu lembah penuh dengan emas, ia tentu ingin lagi yang kedua. Jika ia diberi yang kedua, ia ingin lagi yang ketiga. Tidak ada yang bisa menghalangi isi perutnya selain tanah. Dan Allah Maha Menerima taubat siapa saja yang mahu bertaubat.” (HR. Bukhari no. 6438)

Banyak daripada ayat-ayat al-Quran menyebutkan hubungan antara manusia dan harta.Iaitu manusia akan diuji,diamanah,akan diberatkan,akan dikurniakan serta dilalaikan dengan harta dan banyak lagi kaitan manusia dengan harta yang mana,manusia sangat sukakan perhiasan-perhiasan ketika didunia.

Kesimpulanya,harta itu bukan sahaja daripada mana kita dapat,kita perolehi,akan tetapi kemana kita alirkan,simpankan dan sebagainya.

Hadist yang saya baru masukan pada tarikh 23 sept 2016 ini baru saya temui.Ianya sangat bersesuai dengan apa yang dibincangkan disini.

008. Dari Ali bin Abi Thalib r.a : Bahawasanya kami sedang duduk bersama Rasulullah saw di dalam masjid. Tiba-tiba datang Mus’ab bin Umair r.a dan tiada di atas badannya kecuali hanya sehelai selendang yang bertampung dengan kulit. Tatkala Rasulullah saw melihat kepadanya, Baginda saw menangis dan menitiskan air mata kerana mengenangkan kemewahan Mus’ab ketika berada di Mekah dahulu; dan kerana memandang nasib Mus’ab sekarang (dalam kemiskinan sebagai seorang Muhajirin dan meninggalkan segala kemewahan). Kemudian Nabi saw bersabda, “Bagaimanakah keadaan kamu pada suatu saat nanti, pergi di waktu pagi dengan satu pakaian dan pergi di waktu petang dengan pakaian yang lain pula (dalam sehari bertukar-tukar pakaian). Dan bila diangkatkan satu hidangan, diletakkan pula satu hidangan yang lain (mewah dengan makanan). Dan kamu menutupi (menghias) rumah kamu seperti mana kamu memasang kelambu Ka’bah?” Maka jawab sahabat, ‘Wahai Rasulullah, tentunya di waktu itu kami lebih baik dari hari ini. Kami akan memberikan penumpuan kepada masalah ibadat sahaja dan tidak usah (perlu) mencari rezeki.’ Lalu Nabi saw bersabda, “Tidak! Keadaan kamu di hari ini adalah lebih daripada keadaan kamu di hari itu.” (Riwayat Tirmidzi)[Sumber hadist dari kutipan http://koleksihadisnabi.blogspot.my/2010/11/peristiwa-akhir-zaman.html]

Penjelasan dan Pengajaran : 


a. Kemewahan hidup membuatkan kita terleka untuk beribadat kepada Allah SWT. Maksud kemewahan adalah, melebihi apa yang diperlukan. 

b. Perbezaan besar antara sahabat Rasulullah saw dengan umat Islam sekarang. Para sahabat sentiasa berfikir bagaimana hendak menambahkan ibadat, sebaliknya umat Islam sekarang sibuk berfikir bagaimana hendak menambah harta. Para sahabat sanggup meninggalkan kemewahan demi agama, umat Islam sekarang sanggup meninggalkan agama demi kemewahan. Maha Benar Allah dan Rasul-Nya. 

c. Sepatutnya umat Islam kini perlu lebih beribadat kerana segala kemudahan berada di depan mata. Sumber air, elektrik, masjid, jalan, kenderaan dan pelbagai lagi kemudahan sudah tersedia, tetapi sayangnya umat Islam sekarang telah kufur pada nikmat Allah yang Maha Agung.



wallahualam

Ngaji Quran | Surah ar-Rum Ayat 7 Dan Hadist Ngaji Quran | Surah ar-Rum Ayat 7 Dan Hadist Reviewed by Nursyarifah Syed Putera on 9/22/2016 02:49:00 PM Rating: 5

No comments