Posisi Tidur Yang Di Galakan

Posisi tidur yang dianjurkan oleh Rasulullah s.a.w adalah dengan mengiring ke kanan.Baik mari kita bincangkan seperti dibawah dengan lebih jelas.

Mungkin kita sering kali mahu tahu mengapa hal demikian bukan ? tentu ada sebabnya.Tidur dengan mengiring ke kanan dapat melancarkan proses pencernaan makan yang masuk kedalam perut.Proses pencernaan yang baik membantu proses penyerapan yang sempurna.Nutrien yang diserap hasil dari makanan yang kita makan,akan melalui perbagai proses-proses pertukaran tenaga dan sumber bekalan pertumbuhan sel-sel badan.


Jika proses percernaan dari awal lagi terganggu,proses-proses penyerapan juga akan tidak berjalan dengan baik.Ini seterusnya menganggu proses penyerapan dan penghantaran zat-zat kedalam badan serta seluruh bahagian badan.

Sistem percernaan badan

Dari ulasan kasar,makanan mudah memasuki saluran perut jika mengiring ke kanan berbanding ke kiri.Selain itu mudah untuk melakukan proses pencernaan dan berlakunya proses pernyerapan yang baik.

Dengan melihat gambar anatomi seperti diatas,maka kita dapat mengenali bentuk dan kedudukan organ dalaman kita,serta tidak langsung mengingati apa yang Rasulullah s.a.w telah anjuran sebelum ini.

Jadikan tidur sebagai ibadah dan istirehat sepanjang penat bekerja.

Dan dalam hadith riwayat Ahmad, Abu Daud, an-Nasai (didalam ‘Amal al-Yaum Wa al-Lailah), Ibnu as-Sunni dari Hafshah RA katanya: Sesungguhnya Rasulullah SAW apabila hendak tidur, meletakkan tangan kanannya dibawah pipinya kemudian membaca sebanyak tiga kali:
اللَّهُمَّ قِنِى عَذَابَكَ يَوْمَ تَبْعَثُ عِبَادَكَ
Maksudnya: Ya Allah, peliharalah aku dari azabMu pada hari Engkau membangkitkan hamba-hambaMu.

Dan posisi tidur yang dilarang oleh islam adalah tidur meniarap.
“Sesungguhnya (posisi tidur tengkurap) itu adalah posisi tidur yang dimurkai Allah Azza Wa Jalla.” (HR. Abu Dawud dengan sanad yang sahih)

Larangan tidur meniarap telah dinyatakan oleh Rasulullah s.a.w seperti didalam hadist.Dari Abu Dzar r.a,beliau menyatakan,"Suatu hari Nabi s.a.w sedang berjalan melewatiku.Ketika itu aku tidur meniarap.Maka baginda s.a.w membangunkan aku menggunakan kakinya,dan berkata,"Hai Junaidib (panggilan Abu Dzar).sesungguhnya cara berbaring seperti ini adalah cara berbaring penghuni neraka." (Hr.Ibnu Majah).

Walaubagaimanapun,hadist yang disebutkan oleh Abu dzar itu terdapat perselisihan tentangnya.Antara yang diperselisihkan adalah kesahihan hadist tersebut. kata al-Albani, hadith itu dha’if, Dha`if al-Targhiib, 1802, yang kata sahih ialah al-Adzim al-Abadi (penngarang aun al-Ma’abud) dan Ibn Hajar (pensyarah sahih Bukhori) WA.Saya turut meragui hadist ini kerana ianya keterlaluan dalam memberikan penyataan.Wallahualam.


Namun terdapat hadist sahih tentang tidur secar meniarap.Dari Abu Hurairah r.a,beliau berkata;Rasulullah s.a.w pernah melihat ada seseorang yang berbaring diatas perutnya (meniarap),maka badinda berkata,"Sesungguhnya cara berbaring seperti ini dibenci oleh Allah)."Hr.Tirmidzi)

Untuk lebih rajih lagi,adalah dengan selalu hadir ke kuliah agama.Dekat-dekatkan kita,nescaya ilmu mereka tertumpah jua kepada kita.Jazzakallahu khair.


Posisi Tidur Yang Di Galakan Posisi Tidur Yang Di Galakan Reviewed by Nursyarifah Syed Putera on 09:21 Rating: 5

2 comments

  1. mengiring ke kiri akan himpit jantung ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul tu.Kesian kat jantung dihimpit oleh badan sendiri.Sayangi jantung kita

      Delete